Suprizal Tanjung's Surau

Berdoa Bekerja & Berguna untuk Semua

Fitnah, Adu Domba, atau Cobaan Lagi?

A yang Berbuat, Z yang Dituduh

Oleh SUPRIZAL TANJUNG, Batam

TETAPLAH bersatu dalam kebersamaan. Indonesia ini punya kita. Kita yang menentukan maju mundurnya negeri ini. Bukan orang lain, bukan bangsa lain, tidak juga pandangan dan aliran lain.

 

Bom lagi

Bom.

Tak bisa mereka mengintervensi kita baik lewat tekanan, ekonomi, sosial, politik, budaya, dan lain sebagainya. Tidak juga lewat bom di kawasan Sarinah, Jalan Thamrin, Kamis (14/1/2016), Pukul: 10.40 WIB.

Semakin kabur, semakin gelap. Ini fitnah, adu domba, atau cobaan? Konflik dan masalah yang dicari-dicari dan dibuat-buat orang ~ oknum ~ dan aliran tertentu.

Tujuannya, untuk menggoncang, meresahkan, dan membuat panik anak bangsa yang sedang terpukurk secara ekonomi ini.

Tak jelas siapa lawan, dan kawan. Semakin kompleks masalah kehidupan, masalah umat, masalah bangsa, dan Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) ini. Apa pegangan moral kita? Kepada siapa kita harus mengadu?

Landasan hukum kita sudah jelas. Sejak 1400 tahun yang silam, Allah telah mengingatkan kita lewat Q.S. Ali ‘Imran ayat 103.

Allah -Subhanahu wa Ta’ala- berfirman:

وَاعْتَصِمُوا بِحَبْلِ اللَّهِ جَمِيعًا وَلَا تَفَرَّقُوا ۚ وَاذْكُرُوا نِعْمَتَ اللَّهِ عَلَيْكُمْ إِذْ كُنْتُمْ أَعْدَاءً فَأَلَّفَ بَيْنَ قُلُوبِكُمْ فَأَصْبَحْتُمْ بِنِعْمَتِهِ إِخْوَانًا وَكُنْتُمْ عَلَىٰ شَفَا حُفْرَةٍ مِنَ النَّارِ فَأَنْقَذَكُمْ مِنْهَا ۗ كَذَٰلِكَ يُبَيِّنُ اللَّهُ لَكُمْ آيَاتِهِ لَعَلَّكُمْ تَهْتَدُونَ

Artinya : “Dan berpeganglah kamu semuanya kepada tali (agama) Allah, dan janganlah kamu bercerai berai, dan ingatlah akan nikmat Allah kepadamu ketika kamu dahulu (masa Jahiliyah) bermusuh-musuhan, maka Allah mempersatukan hatimu, lalu menjadilah kamu karena nikmat Allah, orang-orang yang bersaudara; dan kamu telah berada di tepi jurang neraka, lalu Allah menyelamatkan kamu dari padanya. Demikianlah Allah menerangkan ayat-ayat-Nya kepadamu, agar kamu mendapat petunjuk.” (Q.S. Ali ‘Imran ayat 103)

Islam mengedepankan kedamaian, musyawarah, dan kebaikan. Kita juga dilarang untuk menyakiti orang lain. Apa dasarnya, apa ini hanya sebatas retorika belaka? Tidak. Landasan yuridisnya jelas.

“Dan orang-orang yang menyakiti orang-orang yang mukmin dan mukminat tanpa kesalahan yang mereka perbuat, Maka Sesungguhnya mereka telah memikul kebohongan dan dosa yang nyata.” (QS. Al Ahzab [33]: 58)

Larangan membunuh tanpa haq dan perintah menjaga jiwa manusia

مِنْ أَجْلِ ذَلِكَ كَتَبْنَا عَلَى بَنِي إِسْرَائِيلَ أَنَّهُ مَنْ قَتَلَ نَفْسًا بِغَيْرِ نَفْسٍ أَوْ فَسَادٍ فِي الأرْضِ فَكَأَنَّمَا قَتَلَ النَّاسَ جَمِيعًا وَمَنْ أَحْيَاهَا فَكَأَنَّمَا
أَحْيَا النَّاسَ جَمِيعًا وَلَقَدْ جَاءَتْهُمْ رُسُلُنَا بِالْبَيِّنَاتِ ثُمَّ إِنَّ كَثِيرًا مِنْهُمْ بَعْدَ ذَلِكَ فِي الأرْضِ لَمُسْرِفُونَ [٣٢] سورة المائدة

“Oleh karena itu Kami tetapkan (suatu hukum) bagi Bani Israil, bahwa: Barangsiapa yang membunuh seorang manusia, bukan karena orang itu (membunuh) orang lain, atau bukan karena membuat kerusakan dimuka bumi, Maka seakan-akan Dia telah membunuh manusia seluruhnya. dan Barangsiapa yang memelihara kehidupan seorang manusia, Maka seolah-olah Dia telah memelihara kehidupan manusia semuanya. dan Sesungguhnya telah datang kepada mereka Rasul-rasul Kami dengan (membawa) keterangan-keterangan yang jelas, kemudian banyak diantara mereka sesudah itu sungguh-sungguh melampaui batas dalam berbuat kerusakan dimuka bumi. (Qs.al Maidah : 32)

وَلا تَقْتُلُوا أَنْفُسَكُمْ إِنَّ اللَّهَ كَانَ بِكُمْ رَحِيمًا

“Dan janganlah kamu membunuh dirimu; sesungguhnya Allah adalah Maha Penyayang kepadamu.” (QS. An Nisa’: 29).

Dan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

مَنْ قَتَلَ نَفْسَهُ بِشَىْءٍ عُذِّبَ بِهِ يَوْمَ الْقِيَامَةِ

“Barangsiapa yang membunuh dirinya sendiri dengan suatu cara yang ada di dunia, niscaya pada hari kiamat, niscaya ia akan disiksa dengan cara seperti itu pula.” (HR. Bukhari dan Muslim).

أَنَّ رَجُلا قَتَلَ نَفْسَهُ بِمَشَاقِصَ فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : أَمَّا أَنَا فَلا أُصَلِّي عَلَيْه

“Ada orang yang bunuh diri dengan pisau, maka Rasulullah sallallahu’alaihi wa sallam bersabda: “Kalau saya, maka saya tidak shalatkan dia.” (HR. An Nasa’i no. 1964).

Islam adalah agama yang damai, membawa dan memberikan kebaikan. Islam adalah rahmatan lil alamin. Islam tidak mengajarkan hal negatif.

وَما أَرْسَلْناكَ إِلاَّ رَحْمَةً لِلْعالَمِينَ

“Kami tidak mengutus engkau, Wahai Muhammad, melainkan sebagai rahmat bagi seluruh manusia” (QS. Al Anbiya: 107)

Semakin tinggi pohon, semakin kencang angin menerpa. Dengan posisi sebagai umat terbanyak, terbesar, dan akan menguasai dunia ini, Islam dan umat Islam akan menghadapi banyak cobaan dan tantangan.

Kerap terjadi, A yang berbuat, Z yang dituduh. Hukum rimba apa yang diapakai ini? Logika apa yang digunakan?

وَلَن تَرْضَىٰ عَنكَ الْيَهُودُ وَلَا النَّصَارَىٰ حَتَّىٰ تَتَّبِعَ مِلَّتَهُمْ ۗ قُلْ إِنَّ هُدَى اللَّهِ هُوَ الْهُدَىٰ ۗ وَلَئِنِ اتَّبَعْتَ أَهْوَاءَهُم بَعْدَ الَّذِي جَاءَكَ مِنَ الْعِلْمِ ۙ مَا لَكَ مِنَ اللَّهِ مِن وَلِيٍّ وَلَا نَصِيرٍ

Orang-orang itu tidak akan senang kepadamu hingga kamu mengikuti agama mereka. Katakanlah:

“Sesungguhnya petunjuk Allah itulah petunjuk (yang sebenarnya)”. Dan sesungguhnya jika kamu mengikuti kemauan mereka setelah pengetahuan datang kepadamu, maka Allah tidak lagi menjadi pelindung dan penolong bagimu.
QS. al-Baqarah (2) : 120

Banyak terjadi, kejahatan dilakukan orang lain, orang luar pagar. Mereka kadang merekrut anak bangsa ini untuk melakukan hal negatif. Namun, kalimat provokasi yang keluar sangat menyakitkan. Umat Islam dituduh pelakunya.

Sudah terlau banyak fitnah, adu domba, dan pandangan miring ditujukan kepada umat yang cinta damai ini.

Siapapun. Jangan asal komentar, menduga, dan menuduh bila tidak jelas kebenaran satu peristiwa. ***
.
.
.
.
Batam, Kamis 15 Januari 2016
.
.
.

January 14, 2016 - Posted by | Minangkabau Pagaruyung Sumbar

No comments yet.

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: