Suprizal Tanjung's Surau

Berdoa Bekerja & Berguna untuk Semua

Bupati Banyuasin Diduga Pakai Uang Suap untuk Naik Haji

Ketua Umum PDI Perjuangan Megawati Soekarnoputri menyindir Bupati Banyuasin Yan Anton Ferdian yang memakai uang hasil suap untuk menunaikan ibadah haji.

Hal tersebut disinggung Megawati dalam pidatonya usai melantik pengurus Baitul Muslimin Indonesia (Bamusi) masa bakti 2016-2020 di Kantor DPP PDI-P, Jakarta, Kamis (8/9/2016).

“Kemarin ada yang ditangkap, katanya gratifikasi untuk naik Haji. Kalau enggak bisa naik haji, ya enggak usah lah,” kata Megawati.

Megawati mengatakan, harusnya jika umat Muslim memang belum mampu naik haji, maka tidak perlu dilaksanakan. Apalagi, sesuai rukun Islam ke-5, naik haji merupakan kewajiban apabila umat Muslim memang mampu untuk menunaikannya. Oleh karena itu, seharusnya menunaikan ibadah haji tidak dipaksakan, apalagi sampai mencari uang yang tidak halal.

“Urusan agama itu kan urusan sama yang di sana,” kata Megawati.

Yan Anton Ferdian sebelumnya ditangkap KPK pada Minggu (4/8/2016), karena menerima suap dari pengusaha terkait proyek di Dinas Pendidikan.

KPK menduga Politisi Partai Golkar itu menggunakan uang hasil suap untuk menunaikan ibadah haji.

Dalam kasus ini, Yan diduga menjanjikan sebuah proyek di dinas pendidikan Banyuasin kepada pengusaha berinisial ZM, yang merupakan direktur CV PP. Sebagai imbalannya, Yan meminta Rp 1 miliar kepada ZM.

Dalam menjalankan aksinya, Yan Anton dibantu oleh sejumlah bawahannya. Pertama, Yan menghubungi RUS yang merupakan Kasubag Rumah Tangga di Pemkab Banyuasin.

RUS lalu menghubungi UU, Kepala Dinas Pendidikan. UU dibantu anak buahnya, STY, lalu menghubungi seorang pengepul berinisial K.

Barulah K menghubungi ZM untuk menawarkan proyek di Dinas Pendidikan dengan syarat harus menyetor Rp 1 miliar. Dalam tangkap tangan kemarin, KPK mengamankan uang Rp 229,8 juta dan 11.200 dollar Amerika Serikat dari Yan Anton.

Dari STY, KPK menyita Rp 50 juta yang diduga merupakan bonus dari Yan Anton. Dari tangan K, KPK menyita bukti setoran biaya naik haji ke sebuah biro sebesar Rp 531.600.000 untuk dua orang atas nama Yan Anton dan istri. Yan Anton diduga menggunakan uang dari ZM untuk menunaikan ibadah haji. ***

http://nasional.kompas.com/read/2016/09/08/15405321/megawati.sindir.bupati.banyuasin.yang.pakai.uang.suap.untuk.naik.haji

September 9, 2016 - Posted by | Minangkabau Pagaruyung Sumbar

No comments yet.

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: